Ads

---

Puluhan Hektar Sawah Terancam Gagal Tanam, Warga Lapor ke Nasir Jamil

Relasi Nasional
Rabu, 04 Mei 2022 | 20:22 WIB Last Updated 2022-05-06T05:20:39Z

Puluhan Hektar Sawah Terancam Gagal Tanam, Warga Lapor ke Nasir JamilFoto : Nasir Jamil bersama masyarakat saat melihat langsung kondisi saluran irigasi yang sempit dan kondisi sawah yang tidak bisa dibajak dengan traktor
 

Relasi Nasional | Pidie - Puluhan hektar sawah di beberapa desa dalam wilayah Kecamatan Mutiara Timur, Kabupaten Pidie terancam gagal tanam karena tidak bisa dibajak.

Hal tersebut disampaiakan sejumlah tokoh petani desa Gampong Lada, Kecamatan Mutiara Timur kepada anggota DPR RI fraksi PKS H. M. Nasir Jamil, S.Ag, M.Si saat silaturahmi lebaran Idul Fitri di kediamannya, Rabu (4/5).

Menurut Kepala Desa Gampong Lada Tgk. Razali M.Taleb, persoalan bajak tanah sawah di daerah tersebut terjadi akibat kondisi tanah sawah sudah terlalu becek akibat tergenang limpahan air dari saluran irigasi yang kecil dan sempit.


Hampir tiap tahun warga petani Gampong Lada dan desa sekitar mengeluh dan kecewa, selain sulitnya membajak tanah dengan traktor, saat padi sudah ditanam juga sering banjir dan terendam, akibat limpahan atau meluapnya air dari saluran yang sempit.

"Kalau tanamannya terendam, hasil panen juga tidak maksimal, karena banyak butir padi tidak berisi, sedangkan tanah sawah jadi kolam atau payau akibat terendam,
sehingga petani selalu mengalami kerugian
", ujarnya

"Untuk tahun ini petani belum tahu, apakah tanah sawah mereka bisa dibajak dengan traktor atau petani tidak akan turun kesawah musim tanam ini", lapor Kepala Desa Gampong Lada kepada Nasir Jamil.

Setelah menerima keluhan tersebut, Nasir Jamil mengajak masyarakat untuk melihat langsung lokasi saluran yang dimaksud.

Setelah melihat secara langsung, Nasir Jamil menyampaikan rasa prihatin dengan kondisi sawah sudah seperti payau, air tergenang, ukuran jaringan saluran irigasi terlalu sempit dan banyak yang patah, sehingga tidak mampu menampung debit air dari saluran irigasi dari hulu, sehingga menyebabkan luapan air merendam sawah masyarakat.

"Saya akan sampaikan ke Dinas terkait tingkat Provinsi, ini menyangkut hidup petani di sini, ini perlu perhatian dan penanganan segera", ujar M.Nasir Jamil serius.

"Persoalan ini sudah sangat meresahkan petani, kalau tidak ditangani segera akan berakibat fatal tejadi gagal tanam akibatnya gagal panen dari puluhan hektar sawah", jelas Nasir Jamil prihatin.

"Luas sawah yang menjadi akses akibat sempit dan dangkalnya saluran irigasi tersebut lebih kurang 140 Ha, panjang jaringan saluran yang perlu diperlebar lebih kurang 2700 meter", jelas Geuchik Razali didampingi keujrun blang Miswar Hanafiah

Ada sekitar 432 KK yang terlibat langsung dalam pengelolaan sawah dengan memanfaatkan air dari saluran yang berasal dari krueng Tiro tersebut.

"Dampak dari sempitnya saluran irigasi ini, sangat dirasakan petani dari 8 desa yaitu Lhok Usi, Usi Campli, Usi Mesjid, Me Tanjong, Cot Usi, Jojo, Gampong Lada dan Burueuh Jiem", rinci Tgk Razali.

"Kemudian luas sawah yang sudah berlumpur akibat meluapnya air saluran sekitar 90 ha, luas sawah yang panennya kritis (sawah biaya operasionalnya lebih besar dari hasil panen) lebih kurang 75 ha, sawah gagal panen akibat luapan tersebut lebih kurang 10 Ha", tambahnya.

"Tiap musim panen petani selalu kecewa karena hasil yang didapat selalu tidak sesuai dengan pengeluaran, ibarat tulak tong tinggai tem," ujar Tgk Razali Taleb bertamsil.

Tapi apa boleh buat, masyarakat tidak ada pekerjaan lain selain bekerja disawah, jadi walau tidak balik modal (rugi) masyarakat tetap menekuni pekerjaan jadi petani sawah yang sudah digeluti turun temurun, ungkapnya

Saat ini petani pasrah, bahkan rencana mereka tidak akan turun kesawah pada musim tanam ini, karena kondisi lebih banyak modal dari pada keuntungan hasil yang di dapat.

Tgk Razali mewakili aspirasi warga petani dari 8 desa meminta kepada anggota DPR RI Fraksi PKS M.Nasir Jamil agar dapat menyampaiakan persoalan ini kepada pemerintah, agar aspirasi petani segera ditanggani dinas terkait, karena menyangkut hajat hidup orang banyak harapnya.

"Pihaknya sudah bosan dan kecewa dengan sistem musrenbang, hampir tiap tahun di usul, tapi sampai kini tidak pernah terealisasi," ujar Kades Gampong Lada dengan mimik wajah kecewa.

Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Puluhan Hektar Sawah Terancam Gagal Tanam, Warga Lapor ke Nasir Jamil

Trending Now