Ads

---

Twitter Kembali Desak Pemegang Saham untuk Mengizinkan Pengambilalihan Elon Musk

Relasi Nasional
Rabu, 22 Juni 2022 | 02:52 WIB Last Updated 2022-06-21T19:52:02Z

 

Twitter

Dewan Direksi Twitter Kembali Desak Pemegang Saham untuk Mengizinkan Pengambilalihan Elon Musk, Tetapi CEO Tesla Memperingatkan Masalah yang Belum Terselesaikan


Dewan direksi Twitter mengulangi seruannya kepada pemegang saham untuk menyetujui usulan akuisisi senilai $44 miliar dari perusahaan yang dipimpin oleh Elon Musk, tetapi CEO miliarder Tesla secara terpisah memperingatkan tiga masalah "belum terselesaikan" yang menghambat transaksi.

Dalam pengajuan SEC, CEO Twitter Parag Agrawal dan Ketua Bret Taylor keduanya mendesak pemegang saham untuk memilih mendukung kesepakatan dalam pertemuan khusus yang akan datang.  Mereka mencatat bahwa pemegang saham akan menerima $54,20 untuk setiap lembar saham Twitter yang mereka miliki.  Setelah berita pengajuan mulai beredar, saham naik hampir 3% di awal perdagangan menjadi sekitar $38,76.  Ini telah kehilangan lebih dari 20% nilainya sejak rencana merger terungkap pada bulan April, meskipun sebagian besar saham teknologi telah mengalami penurunan serupa di tengah kondisi ekonomi yang memburuk.

Sementara itu, Musk menawarkan pandangan yang jelas suram tentang ekonomi dalam sebuah penampilan di Forum Ekonomi Qatar di Doha.  Dia mengatakan resesi "tidak bisa dihindari di beberapa titik," menambahkan bahwa resesi jangka pendek "lebih mungkin daripada tidak."


Mengenai status pengambilalihan Twitter, yang didukung oleh lebih dari selusin investor lain, Musk menyalakan lampu kuning dan menunjukkan bahwa kekhawatirannya yang dinyatakan sebelumnya tentang jumlah akun "bot" palsu belum hilang.  "Ada batasan untuk apa yang bisa saya katakan di depan umum," katanya.  "Ini agak masalah sensitif."

Musk harus membayar biaya $ 1 miliar jika dia memutuskan untuk meninggalkan kesepakatan Twitter, tetapi dia telah memberi tahu Twitter tentang kemungkinan itu.  Dalam pengajuan SEC pagi ini, Twitter memperingatkan para pemegang saham bahwa jika kesepakatan tidak tercapai, "harga saham biasa kami dapat turun secara signifikan."

Twitter telah mengatakan bahwa kurang dari 5% dari basis akunnya terdiri dari bot, tetapi Musk telah menolak klaim itu.  “Itu mungkin bukan pengalaman sebagian besar pengguna,” katanya di acara Qatar, di mana dia ambil bagian secara virtual.

Seiring dengan masalah bot dan hasil pemungutan suara pemegang saham, rintangan ketiga yang harus diselesaikan oleh kesepakatan adalah porsi utang dari transaksi, Musk mengatakan kepada moderator John Micklethwait, pemimpin redaksi Bloomberg News.

Struktur kesepakatan Twitter saat ini akan membuat Musk membayar $33,5 miliar tunai untuk perusahaan, dengan investor lain menjanjikan $7,1 miliar dalam komitmen tambahan.  Saldo pendanaan akan datang melalui serangkaian pinjaman bank yang belum selesai.

Selain aspek keuangan dari kesepakatan Twitter, Musk mengajukan pertanyaan tentang sikap apa yang akan dia ambil tentang sifat konten yang akan diizinkan di platform.  “Ambisi saya untuk Twitter atau untuk, secara umum, alun-alun kota digital adalah bahwa itu inklusif dalam arti kata seluas mungkin,” katanya.  “Itu adalah sistem yang menarik untuk digunakan.”  Akhirnya, katanya, tujuannya adalah untuk mendapatkan "80% dari Amerika Utara dan setengah dunia" ke Twitter, yang akan menjadi peningkatan tajam dari tingkat saat ini 229 juta pengguna aktif harian.

Memperluas ke audiens yang lebih luas akan membutuhkan Twitter untuk menghindari "tempat di mana [orang] merasa tidak nyaman atau dilecehkan," lanjut Musk.  “Ada perbedaan besar antara kebebasan berbicara dan kebebasan mencapai, di mana seseorang di Amerika Serikat dapat pergi ke tengah Times Square dan meneriakkan apa saja yang Anda inginkan.  Anda akan mengganggu orang-orang di sekitar Anda, tetapi Anda diizinkan untuk meneriakkan apa pun yang Anda inginkan di tempat umum yang ramai, kurang lebih, selain, 'Ini perampokan.'”

Pengguna Twitter, dalam konsep Musk tentang jejaring sosial, akan mengungkapkan preferensi tentang jenis posting apa yang akan mereka lihat di feed mereka, dengan yang "menyerang" dikecualikan bagi mereka yang memilih untuk tidak melihatnya.  Dia tidak mengartikulasikan rencana apa pun tentang bagaimana materi akan dianggap ofensif.  Twitter, seperti Facebook dan platform teknologi lain yang banyak digunakan, telah berjuang dengan moderasi konten. 

Pada tahun 2020, ia menerapkan sistem penandaan tweet tetapi umumnya ragu-ragu untuk menghapus pengguna mana pun dari platform.  Pada Januari 2021, setelah serangan di Capitol A.S., Twitter melarang mantan presiden Donald Trump dan lainnya atas posting mereka tentang hal itu, dengan mengatakan mereka mempromosikan kekerasan.  Musk dengan tegas menyiratkan bahwa Trump dan yang lainnya dapat disambut kembali jika dia mampu menyelesaikan transaksi.

Micklethwait bertanya kepada Musk tentang apakah dia akan mendukung Trump dalam pemilihan presiden 2024.  "Saya ragu-ragu pada saat ini pada pemilihan itu," kata Musk.  Pekan lalu, eksekutif tersebut mengatakan dia sangat mempertimbangkan untuk mendukung Ron DeSantis, gubernur Republik Florida yang keputusan kebijakannya selaras dengan keputusan Trump.
Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Twitter Kembali Desak Pemegang Saham untuk Mengizinkan Pengambilalihan Elon Musk

Trending Now