iklan

---

Comet Interceptor Baru Diluncurkan Ke Orbit Tanpa Target

Relasi Nasional
Rabu, 22 Juni 2022 | 22:11 WIB Last Updated 2022-06-22T15:11:43Z
Comet Interceptor


TECH - European Space Agency ( ESA ) telah mengumumkan misi baru bernama Comet Interceptor, yang akan diluncurkan tanpa target spesifik, alih-alih menunggu pengunjung dari jangkauan terluar Tata Surya atau mungkin bintang lain.


“Ini akan menjadi probe pertama yang diparkir di luar angkasa, siap terbang ke target dalam waktu singkat, kami mengambil risiko yang signifikan,” kata Günther Hasinger, direktur sains ESA.


Comet Interceptor akan menjadi misi luar angkasa pertama yang mengunjungi komet dari batas tata surya atau bahkan di luar tata surya, dengan ciri khas tetap standby di tata surya sebelum meleleh menuju komet ini, jelas ESA dalam siaran persnya. . Dikatakan juga bahwa komet seperti itu mungkin hanya ditemukan dalam beberapa tahun dan berpotensi setelah Comet Interceptor meninggalkan Bumi.


Misi eksplorasi ini, yang disarankan oleh komunitas ilmiah Eropa, akan diluncurkan pada 2029 dan dikembangkan dalam kemitraan dengan badan antariksa Jepang (JAXA), berbagai badan antariksa negara, dan pusat penelitian Eropa.


Misi ini akan terdiri dari pesawat ruang angkasa utama dan dua probe yang lebih kecil, salah satunya akan dikembangkan oleh JAXA. Comet Interceptor akan diluncurkan bersama dengan Ariel, teleskop baru yang dirancang untuk menjelajahi atmosfer exoplanet. Keduanya akan terbang ke titik Lagrange kedua (L2), posisi stabilitas gravitasi 1,5 juta kilometer dari Bumi.


Semuanya akan berlangsung hanya beberapa jam. Meski demikian, manfaat ilmiahnya akan benar-benar luar biasa dan memberikan wawasan tentang materi yang ada pada saat lahirnya Tata Surya 4,5 miliar tahun yang lalu.


“Ini adalah pesan dalam botol dari periode pembentukan,” kata Michael Kueppers di ESA di Madrid, ilmuwan proyek Comet Interceptor.


Mengingat persetujuan misi minggu lalu, ESA sekarang akan memilih kontraktor utama untuk membuat pesawat ruang angkasa utama dari salah satu dari dua desain bersaing yang diajukan oleh Thales Alenia Space di Inggris dan OHB Italia di Italia.


Tiga wahana antariksa akan membentuk Comet Interceptor. Setiap wahana antariksa akan dilengkapi dengan sensor ilmiah yang akan menawarkan informasi tambahan tentang inti komet dan lingkungan gas, debu, dan plasmanya, yang memungkinkan para ilmuwan untuk lebih memahami sifat komet primitif yang berinteraksi dengan lingkungan angin. Selain itu, mereka akan menghasilkan profil 3D pertama dari komet awan Oort yang mengandung materi yang telah bertahan sejak Matahari dan planet-planet terbentuk.


Comet Interceptor adalah turunan dari misi komet terobosan ESA, Giotto dan Rosetta. Ini unik, bagaimanapun, karena akan memberikan pengamatan simultan pertama dari tiga titik berbeda dari sebuah objek yang terletak di luar lingkungan terestrial, dan karena akan menargetkan sebuah komet yang mengunjungi tata surya bagian dalam untuk pertama kalinya – kemungkinan besar berasal dari awan Oort yang luas mengelilingi tepi luar tata surya.


“Komet Interceptor akan memberi kita pandangan pertama yang nyata tentang tubuh purba, kami tidak tahu seperti apa bentuknya. Itu akan benar-benar menjadi ilmu baru yang belum pernah dilihat sebelumnya.,” kata Alan Fitzsimmons, peneliti komet di Queen's University Belfast, Inggris.

Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Comet Interceptor Baru Diluncurkan Ke Orbit Tanpa Target

Trending Now

Ads

iklan